BROMO, kawah didalam kawah


Obyek wisata yang satu ini bisa dikatakan sebagai salah satu ikon yang paling dijual oleh departemen pariwisata Indonesia, atau Jawa Timur pada khususnya. Taman National Bromo, Tengger, Semeru. Gunung Bromo, yang merupakan salah satu bagian lingkup taman nasional ini menawarkan eksotika tersendiri sebagai obyek wisata gunung dibandingkan wisata gunung yang lain. Bukan hanya karena bentuk gunung dan kawah belerangnya yang khas, namun lebih dikarenakan lokasinya. Orang menyebutnya crater in the crater, atau kawah didalam kawah. Karena sebenarnya Gunung Bromo dan gunung-gunung disekitarnya (Gunung Batok,dll) hanya merupakan ‘tonjolan-tonjolan’ yang berada didalam kawah yang besar, dimana areal kawah ini adalah sebesar lautan pasir (Segoro wedi). Sejarahnya memang jaman dahulu kala gunung ini adalah gunung yang jauh lebih besar daripada Gunung Semeru yang ada disampingnya, yang kemudian meletus dengan dahsyatnya sehingga terbentuklah kawah berpasir ini dengan gunung-gunung kecil yang terbentuk didalam kawah bekas letusannya ini. Salah satunya adalah Gunung Bromo ini.

living-with-volcanoesUntuk akses menuju Gunung Bromo ini ada dua pintu masuk, yaitu pintu masuk sebelah timur (Tosari,Pasuruan) dan pintu masuk sebelah barat (Cemoro Kandang,Probolinggo). Keduanya memiliki nilai lebih masing-masing. Namun saya sarankan memang petualangan di Bromo akan lebih menarik jika kita masuk melalui pintu sebelah timur. Petualangan akan dimulai di gardu pandang gunung Bromo dan Semeru yang terletak di Gunung Penanjakan. Disini kita akan menikmati indahnya sunrise berlatarkan gunung Bromo dan Semeru. Jika anda pernah melihat gambar atau foto yang berlatarkan gunung Bromo dan Semeru yang sangat indah (seperti gambar diatas), disinilah tempat foto itu diambil. Setelah kita puas menikmati sunrise disini, sekitar pukul setengah tujuh kita bisa turun menuju lautan pasir. Disini kita bisa menikmati gabungan suasana padang pasir dengan pegunungan yang tidak ada duanya. Dan terakhir kita menuju Gunung Bromo untuk menikmati kawah beserta pemandangan disekitarnya.

Jika anda bertanya-tanya kenapa kita tidak menikmati sunrise dipuncak Gunung Bromo saja, seperti kebanyakan pemikiran orang-orang. Alasan pertama dan utama adalah sunrise tidak tampak disini. Matahari baru kelihatan setengah jam sampai satu jam dari waktu asli terbitnya dikarenakan terhalang oleh gunung yang lebih tinggi yang ada disekitarnya. Karena memang ini bukan pendakian gunung sejati, maka sensasi berada dipuncak pada saat sunrise pun tidak begitu penting. Lebih mantab jika kita benar-benar melihat sunrise dengan berlatarkan dengan gunung Bromo dkk yang cukup indah. Sensasi berada di Bromo akan dapat.

Untuk perjalanan menuju kesananyapun cukuplah mudah, terutama untuk warga Surabaya atau Malang dan sekitarnya. Transportasi yang disarankan menggunakan kendaraan pribadi, bisa mobil ataupun sepeda motor. Kenapa tidak menggunakan anggutan umum, karena memang selain agak sulit didapat (khususnya menuju kaki gunung), timing juga tidak tepat karena kita berangkat pada tengah malam dimana sudah tidak ada angkutan umum lagi. Kecuali anda berniat menginap terlebih dahulu. Dari arah Surabaya kita menuju Pasuruan via Gempol. Sesampainya di Pasuruan ambil arah jurusan Malang, ke arah jalan yang menghubungkan Pasuruan dengan Purwosari. Sekitar 3-4km selepas pasuruan akan ada pertigaan besar (ada traffic light), dimana terdapat marka besar diatasnya yang menunjukkan jika kekiri adalah menuju Gunung Bromo. Daerah ini disebut warung dowo. Begitu halnya dari arah Malang. Dari Malang kita menuju Purwosari. Dipertigaan Purwosari ini kita ambil arah lurus menuju Pasuruan (dimana yang kekiri adalah arah Pandaan). Dari pertigaan Purwosari ini menuju Warung Dowo menempuh jarak sekitar 15 km.

Dari Warung Dowo, setelah masuk beberapa kilometer, ada pertigaan besar kita ambil arah kanan. Setelah itu kita tidak akan berbelok lagi hingga mencapai desa Tosari. Mulai dari Warung Dowo marka jalan cukuplah jelas, anda tidak perlu takut tersesat walaupun perjalanan dilakukan pada tengah malam. Hanya perlu dicermati, perjalanan dapat membuat perut mual dan kepala pusing, karena memang jalanan menanjak dan berkelok-kelok cukup tajam. Ada yang hampir satu putaran penuh bahkan. Perjalanan akan menghabiskan waktu satu hingga dua jam tergantung ‘style’ menyetir anda dijalanan berkelok-kelok seperti ini. Namun yang jelas jalanan sangat lancar karena memang tengah malam 🙂

Sesampainya di desa Tosari, anda diwajibkan untuk mengambil keputusan penting, yaitu apakah anda akan lanjut dengan kendaraan pribadi anda ataukah anda menyewa mobil medan atau hardtop. Kenapa demikian, karena memang jalur setelah ini adalah bisa dibilang jalur maut. Turunan dan tanjakan mempunyai kemiringan yang cukup mengerikan, mungkin hingga 50 derajat. Dan itu lebarnya hanya satu seperempat jalur mobil. Artinya jika berpapasan sesama mobil harus ada trik-trik khusus. Kemiringan tersebut ditambah dengan kelokan-kelokan tajam. Sehingga sangat tidak disarankan untuk pengemudi mobil yang tidak berkeahlian. Kecuali memang untuk orang yang tidak sayang dengan mobil dan nyawanya 🙂 Namun untuk pengendara sepeda motor sendiri sepertinya tidak diperlukan keahlian khusus. Hanya saja pastikan sepeda motor anda kuat mendaki kemiringan tersebut. Jenis sewanya sendiri ada dua, sewa supir atau sewa hardtop beserta supirnya. Untuk sewa supir, kendaraan (mobil) yang dipakai tetaplah kendaraan kita, namun supir tersebut menjamin jika ada kerusakan akibat menyetirnya, maka kerusakan akan ditanggung sepenuhnya. Tarifnya tentulah lebih murah dibandingkan sewa hardtop beserta supirnya. Untuk sewa hardtop mereka mematok harga seragam sehingga tidak mungkin untuk ditawar lagi yaitu dengan tarif 300 ribu rupiah. Itu meliputi perjalanan dari Tosari menuju Penanjakan, Penanjakan menuju ke lautan pasir dan Gunung Bromo, hingga kembali lagi ke Tosari.

gardu-pandangPerjalanan dari Tosari menuju Penanjakan memakan waktu kurang lebih 30 menit, dengan perjalanan yang lebih menanjak dan berkelok-kelok daripada sebelumnya. Sebelumnya keluar dari desa Tosari kita akan ditarik retribusi masuk masuk. Perorang kurang lebih 5 ribu rupiah (kalau tidak salah). Dan ohya, portal masuk retribusi Bromo ini dibuka pukul 3 pagi. Sehingga jika anda sampai lebih pagi dari itu terpaksa harus menunggu terlebih dahulu. Sesampainya di Penanjakan kita akan disuguhi kios-kios yang tertata rapi yang menjajakan berbagai macam cendera mata. Walaupun waktu masih menunjukkan pukul setengah empat dini hari namun suasananya terang benderang, karena lampu neon yang berpijar milik para pemilik kios yang saling beradu terang untuk menarik pelanggan. Disini kita akan menaiki tangga-tangga sejauh kurang lebih 200 meter hingga mencapai gardu pandang. Digardu pandang inilah kita akan menikmati indahnya pemandangan alam yang dibentangkan oleh yang Maha Kuasa. Lokasi ini memang diatur cukup rapi dengan disediakannya tempat duduk berjajar dan bertingkat serta pagar pembatas untuk memanjakan para penikmat. Dan paling penting adalah berdoalah agar cuaca cukup cerah agar anda dapat menikmati dengan maksimal. Karena sialnya saya dan teman-teman saya ketika kesini cuaca mendung pekat, hingga pukul tujuh pun matahari tidak tampak. Gunung Bromo apalagi. Yang tampak hanya warna putih awan, dan dari kejauhan tampak sedikit gunung semeru yang lagi batuk menyemburkan asapnya.

segoro-wediSetelah dari Penanjakan, kita dapat melanjutkan perjalanan menuju Bromo. Perjalanan kesana dimulai dengan jalanan menurun yang luar biasa mengerikannya, yang memang disinilah tempatnya pengemudi ahli beraksi. Karena memang sebenarnya ini bisa disebut jalanan ‘menuruni tebing’. Setelah adrenalin terpacu, perut terkocok, kepala terbentur kap mobil, kita akan disuguhi keindahan dari lautan pasir (segoro wedi). Seperti telah dijelaskan didepan, disini kita berada diperpaduan antara suasana padang pasir dengan suasana pegunungan. Benar-benar mantab. Jika anda menyewa hardtop (seperti rombongan saya), maka supir hardtop akan menawari anda apakah ingin berfoto-foto atau sekedar menikmati suasana lautan pasir. Tentulah anda harus menjawab ‘iya’ jika tidak ingin kehilangan momen berharga ini. Dan saya beserta teman-teman cukup puas disini (sebelumnya dikecewakan karena tidak bisa melihat pemandangan indah di gardu pandang).

ondoCukup puas di lautan pasir, agar tidak terlalu siang, kita lanjutkan perjalanan ke Gunung Bromo. Hardtop hanya boleh masuk hingga areal tertentu yang telah dibatasi disekitar areal pendakian. Dengan tujuan, selain agar tampak rapi juga untuk berbagi rejeki dengan para joki yang menyewakan kudanya untuk dinaiki. Biaya sewa kuda bervariasi dan tergantung tingkat menawar anda, namun untuk orang lokal biasanya dipatok dengan harga 20 ribu rupiah. Dan akan semakin murah jika mendekati tangga pendakian. Kalaupun berjalan juga tidak akan memberatkan jika stamina anda cukup prima. Hingga mecapai kaki tangga, jika anda berjalan akan menghabiskan waktu setengah jam kurang lebih. Kemudian anda bisa menaiki tangga hingga mencapai puncak Gunung Bromo. Disini kita dapat menikmati indahnya kawah Bromo dan juga dapat berfoto dengan ber-background-kan gunung Batok yang ada disebelahnya. Anda bisa juga berkeliling kawah jika hari tidaklah terlalu siang. Karena semakin siang semakin berbahaya berada disekitar kawah. Karena semakin siang uap belerang semakin tidak dapat membumbung keatas sehingga kemungkinan bahaya keracunan akan semakin tinggi.

Rute:

  • Surabaya – Gempol – Pasuruan – Warung Dowo : 1,5 jam (perjalanan malam hari)
    Malang – Purwodadi – Purwosari – Warung Dowo : 1 jam ( perjalanan malam hari)
  • Warung Dowo – Tosari  : 1-2 jam (perjalanan malam hari)
  • Tosari – Penanjakan : 30 menit
  • Penanjakan – Segoro Wedi : 25 menit
  • Segoro Wedi – Bromo : 15 menit

Tarif:

  • Retribusi masuk areal TNBTS : Rp.5000 per orang
  • Sewa hardtop : Rp.300.000 per mobil
  • Sewa kuda : Rp.20.000 (nego)

Tips:

  • Berkunjunglah pada musim kemarau, jangan musim penghujan, sehingga anda akan mendapatkan momen pemandangan yang sempurna.
  • Siapkan pakaian pelindung dingin, seperti kerpus, slayer, syal, sarung tangan, jaket, dan jangan lupa sepatu karena cuaca disini cukup dingin.
  • Bawalah juga kacamata untuk pelindung dari debu pasir selama di segoro wedi.
  • Jangan berada dikawah Bromo diatas pukul 9 pagi untuk menghindari resiko keracunan.
  • Timing yang paling tepat berangkat dari Surabaya atau Malang adalah sekitar pukul 12-1 malam.
Advertisements

7 thoughts on “BROMO, kawah didalam kawah

  1. Bromo…oh Bromo……Nantikan aku dalam pelukan
    alam mu yang indah dan mempesona….
    Kan kudaki puncakmu seiring jejak kaki petualanganku … dalam menapaki gunung2 diseantero negeri ini …..Ghoyathlay…Apache…Sioux

    • Kalo kendaraan elf ada Mas. Kalo butuh silahkan hubungi kami lewat sini, nanti akan kami kirim lewat email

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s